I’ll be missing them.. Avoir Le Coup De Foundre

27th July 2010

Hari terakhir di Innsbruck dan dalam beberapa jam lagi (3 a.m.) akan bertolak ke Wina dan selanjutnya menempuh perjalanan melintasi Austria, Jerman, dan sampai di Prancis..

Huaaa…….. waktu terasa begitu cepaat. Rasanya baru kemaren malem-malem nyampe di Innsbruck Hbf dijemput mas Deni dan gerek-gerek koper segede gaban di tengah malam kota Innsbruck yg tenang, pertama kali nyampe di Tirolerheim, masuk ke kamar 225, dan menjumpai seorang room mate yg udah lelap tertidur,, dan tau-tau sekarang, dalam beberapa jam lagi, gw udah harus meninggalkan itu semuaa.. hiks hiks.

Continue reading “I’ll be missing them.. Avoir Le Coup De Foundre”

Cloudy Friday

July 23rd, 2010

Suasana hati gw saat ini pas banget sama cuaca di Innsbruck hari ini. Cloudy. Cloudy misty afternoon.  Tp masih lebih lebay-an cuacanya sih, udah sampe nangis segala, seharian lagi. Tapi abis itu sekarang gw juga pengen nangis beneraan jadinya, mengingat-ngingat semua hari ini.. huks 😥

Jam setengah sembilan lebih 14 menit sore. sendiri. di kamar. di negri orang. no roommate. no friends. no family. no him. di luar udah mulai mendung krn ujan.

Continue reading “Cloudy Friday”

The Transportation!

Transportasi baik di Wina atau Innsbruck, yg penting adalah KEJUJURAN. hehe. kenapa begitu?

Transportasi umum di Wina yg paling enak, nyaman, dan efektif *menurut saya* adalah kereta api atau tram. Klo di Innsbruck, karena kotanya juga ga sebesar Wina, jadi naik bus aja udah bisa kemana-mana.

1. Time table-nya jelas. Jam berapa kereta/bus itu tiba dan akan berangkat udah ada di screen, dan jarang yg diluar jadwal.

2. Bersiiiiiiiiiiiiiiiihhh

3. No pulution!

4. Canggih, haha, maklum, biasa ngeliat metromini..

5. Tertib, ga pake kebut-kebutan.

6. NO MACET. Ini yg paling bikin seneng. Semuanya lancarrr.. Klo kereta udah pasti lancar ya klo di jalan, nah begitu juga dgn bus. Ga ada tu bus yg ngetem nunggu penumpang trus bikin jalanan macet.. pokoknya everything’s going as that have to be.

7. Masalah harga? jangan tanya. Disini banyak banget pilihan paket yg bisa diambil, mulai dari bisa beli tiket per sekali jalan, per jam, per hari, per 4 kali, per minggu, per bulan, sampe per tahun. Semua ada, tinggal tergantung penumpang mau milih yg mana yg kira-kira sesuai dengan kebutuhan masing-masing. Misalnya klo yg dsni punya sepeda dan tiap harinya biasa sepedaan, trus perlu pergi ke tempat yg agak jauh yg harus ditempuh dgn kereta/tram/bus tinggal beli yg per sekali jalan aja, paling2 harganya sekitan 1Euro berapa cent-an gt *hehe, maap lupa detilnya*. Tapi kalo buat mereka yg kemana” bergantung sama kendaraan umum beli yg per bulan atau per tahun aja sekaian, dan itu sangat worthed bgt kok. Kisarannya aja untuk monats ticket *tiket bulanan* sekitar 42 Euro, yg bisa kita pake sesuka hati, kapan saja dan untuk kemana saja unlimited..ted ted!

At Dubai Int’ Airport

pernah ketinggalan kereta gara2 salah nunggu di pelabuhan?

klo iya berarti mungkin kita senasib, tp sygnya saya ga jadi ketinggalan. ehehe

July 3rd, 2010

–paginya–

arrived at Dubai airport safely at 5 o’clock waktu sini 🙂

perjalanan 8 jam dari cengkareng ke sini lumayan bikin kaki pegel krn tidur semalaman duduk dengan kaki di tekuk. fuu fuu..

DIA

Dubai Int. Airport (DIA) ternyata bagus banget ya modern, bersih dan nyaman. Ya soalnya DIA emang jadi tempat tujuan maupun transit penerbangan ke berbagai negara di seluruh bagian dunia sii. hohoho. khususnya lagi untuk maskapai Emirates. *ada hubungannya ga ya sama Emirates tempat latihannya anak asuhannya Arsene Wenger?*

Continue reading “At Dubai Int’ Airport”