Confession in Early Ramadhan


 10/07/2013 — Ra993898_662531313775118_1483937158_nmadhan 1434 H Day 2. Setidaknya, buat saya yang udah menjalani puasa wajib di bulan suci sejak hari kemarin (sebagian besar WNI/WNA muslim mungkin baru mulai puasa hari ini). Jangan tanya kenapa yaa hehe. Kalaupun maksa tetap nanya kenapa beda mulai puasanya, yah, jawabannya simpel, ikut kata hati. Sudah, jangan tanya lebih lanjut ya (siapa juga yang nanya dil? :p)

Saya cuma pengen confession mengenai sesuatu yang terjadi hari ini aja sih sebenarnya. Bukan, bukan tentang perasaan, apalagi tentang perasaan spesial kepada lawan jenis. Jauh pasak daripada tiang (ga nyambung emang. oh ya ini tiang yang sebenarnya ya, bukan tiang dalam bahasa Bali). Confession tentang hari-hari pertama saya puasa Ramadhan tahun ini.

Kabupaten paling timur di suatu provinsi paling barat- paling selatan Waktu Indonesia Bagian Tengah (WITA), Indonesia. Ga pernah kepikir sebelumnya bakalan melewati Ramadhan disini, tugas disini, dan tinggal disini, dalam hitungan tahun lagi. Provinsi yang menjadikan Islam sebagai agama minoritas di dalam negara yang padahal mayoritas penduduknya muslim ini. Awal-awal Ramadhan disini alhamdulillah lancar-lancar aja. Tidak ada hal pun yang menghambat aktivitas ibadah di bulan suci ini. Hanya mungkin suasanya bulan puasanya agak kurang aja.

Mulai dari suasana sahur (sendiri). Bangun sendiri, masak sendiri, makan sendiri, imsak sendiri, subuh sendiri, tidur lagi sendiri, bangun lagi sendiri, nah kemudian berangkat ke rs baru ngga sendiri. Hoho. Kalo kurang kerjaan coba aja itung berapa perbandingan sendiri sama ngga sendirinya. Kami serumah bertiga dan kesemuanya berbeda keyakinan. Tapi toh justru itu yang bikin unik dan saling melengkapi. Jadi bisa gantian libur hari raya-nya :D.

Berkeseharian di rumah sakit di bulan Ramadhan gini ga banyak juga yang berubah dari bulan-bulan lainnya. Kantin buka seperti biasa (bakso babi tetap buka, nasi campur abon babi, nasi goreng, lalapan, ketupat pecel, dan kawan-kawan). Mbok-mbok yang jualan es lilin tetap keliling seperti biasa menyebarkan es rujak-nya dari poli ke poli. Jajanan atau kantin mini di tiap poli tetap beroperasi seperti biasa. Aqua gelas atau galon tetap standby di tempatnya untuk bolak-balik diminum oleh dokter, perawat, atau petugas admin poli. Pokoknya kayak ga lagi bulan puasa. Sampe sekali dua kali beberapa perawat (walaupun mereka tahu saya muslim) ga sengaja keceplosan nanya ” Dok-nya, ga makan ke kantin?” atau “Ini dok silakan minumnya”. Maklum, baru hari-hari pertama puasa. Sampai beberapa kali saya menolak dan menjawab sembari mengingatkan “Saya puasa, Mbok. Hehe.” (pake nyengir). Meski ada juga satu-dua orang perawat muslim yang menjalankan ibadah Ramadhan.

Oia! Di waktu ngabuburit ga ada takjil dan sop buah yang melimpah ruah di sepanjang jalan (ga kayak di Jalan Kaliurang :3). Berbuka disini sederhana namun tetap nikmat :9

17.00 kebangun mendadak karena dering hp yang ga nyantai. Barusan ketiduran rupanya. Sedikit sebal awalnya tapi kemudian bersyukur jadi kebangun. Udah jam 5 sore! Satu jam-an lagi menuju waktunya buka puasa. Harus masak. Lagi niat dan ga selera kalo harus jalan kaki lagi keluar beli makanan. Langsung ada sederet to do list abstrak di pikiran dengan situasi cuma ada satu tungku buat masak: 1. Menanak nasi dulu, 2. Sambil nunggu nasi, siapin sayur dan bahan-bahan buat bikin sop makaroni, 3. Rebus air buat bikin teh manis hangat, 4. Masak sop makaroninya, 5. Sambil nunggu sop, siapin tahu dan tepung bumbu, 6. Goreng tahu (disela-sela itu semua sambil cuci-cuci alat masak yang udah/akan kembali dipake). –> ini semua makan waktu lebih dari satu jam 15 menit.

Baru sampe list no. 3 adzan magrib berkumandang menandakan waktunya menyegerakan berbuka puasa (lebih tepatnya gara2 liat timeline baru tau kalo udah waktunya buka). Kadang kedengeran adzannya, kadang ngga. Daripada kelewat mending ga cuma mengandalkan suara adzan mesjid kan. Berbuka puasa hari ke-2. Alhamdullilah. Setelah itu lanjut list no. 4 dan seterusnya.

Baru saat sop makaroni sudah mau jadi, saya cicipin kan kuahnya (seperti biasa biar tau udah pas belum rasanya), merasa sesuatu seperti deja vuAstaghfirullah, gimana ngga deja vu, proses cicip-mencicip ini sebelumnya sudah berulang kali saya lakukan. Yak, saat masak nasi dan bikin teh manis sebelumnya. Kemana kesadaran puasa saya saat bolak-balik mencicipi nasi yang sedang ditanak udah matang apa belum. Kemana rasa lapar dan haus saya seharian yang menandakan sedang puasa ketika beberapa kali mencicipi teh udah cukup manis belum dengan takaran gula yang ada. Dan saya runut lagi berdasarkan kronologis, kejadian itu saat belum masuk waktu magrib! Yahh..berjuta rasanya. Pantas teh manis yang saya minum saat buka udah ga begitu terasa berbeda segarnya di kerongkongan >,<

Sengaja? Enggaaak sama sekali. Khilaf. Ini mungkin namanya baru adaptasi. Adaptasi masak di bulan puasa. Bersyukur? Biasa aja sih,,kalo udah sempet makan nasinya sepiring dan teh manisnya segelas mungkin yaa..:p. Kalo gitu batal ga puasanya? Wallahu a’lam bishawab 🙂

1016240_10151607384988122_1478289889_n

*NB : Malam harinya saya mencatatkan sejarah baru dalam hidup saya sendiri. Sholat tarawih+witir berjamaah 23 rakaat untuk pertama kalinya! Hehe. Alhamdulillah. Padahal awalnya bukan karena sengaja. Karena ga ada orang muslim yang saya kenal disini yang tau berapa rakaat sholat tarawih di Mesjid At-Taqwa (mesjid dekat rumah) itu. Walaupun ada pilihan musholla lain yang jelas-jelas mengadakan sholat tarawih+witir 11 rakaat (lebih dekat juga jaraknya). Saya memilih mesjid tersebut. Nothing to lose. Sampai saat bertanya keseorang anak, “Dek, disini sholat tarawihnya berapa rakaat?”, “Mmm..dua puluh tiga..kayaknya. hehe.”. Tawa yang rancu dan kurang meyakinkan namun cukup membuat saya yakin dan pasrah. Kayaknya mesjid ini emang 23 rakaat sholat tarawihnya……. Untung Qulhuallahuahad menjadi surat pendek favorit sang imam untuk sholat tarawih malam itu 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s